Saturday, August 4, 2012

Rahsia mendidik anak berlandaskan hikmah dalam agama.



Dari Khazanah Ilmu. (Ezzah)

Rujukkan daripada khazanah , As-Syeikh Mucktar A.B Bawazir, "88 yang tersirat." Harap ilmu ini dapat mendatangkan kebaikkan bagi semua, yang baik itu dari Allah dan buruk itu dari diri saya sendiri.
  
Marilah kita bersama renungkan  secara terperinci, satu persatu rahsia yang berkait rapat dengan pendidikan kepada anak-anak agar menjadi anak yang soleh. Rasulullah saw. membahagikan cara mendidik anak itu ada tiga peringkat asas iaitu,

Pertama : Didikkan pada usia anak sebelum tujuh tahun.

Kedua:     Didikan pada usia anak antara tujuh hingga empat belas tahun.

Ketiga :    Didikan anak waktu usia anak antara empat belas hingga dua puluh satu tahun.


Pertama: Didikan anak pada usia sebelum tujuh tahun
.

Sebaik sahaja anak dilahirkan, maka azankanlah di kedua telinganya bermula kanan dengan Azan dan sebelah kirinya Qamat. Kemudian yang paling utama mandikanlah. Setelah itu berikan nama yang baik iaitu nama yang lazim dalam Islam yang terdapat dalam Al-Quran.

Jika sampai mempunyai empat orang anak (lelaki) sebaiknya ada satu sekurang-kurangnya yang sama namanya dengan nama Nabi Muhammad saw. Berwaspadalah dalam hal ini, kerana Nabi saw. bersabda mafhumnya

"Sesiapapun yang mempunyai empat orang anak, dan tak ada satu pun diantaranya bernama seperti namaku, bererti si-empunya anak tidak berlaku baik terhadapku."

Adapun nama-nama Nabi kita itu terdapat dalam kitab Dalail Khairat iaitu sebuah kitab lama. Himpunan jumlah gelaran atau namanya didalam kitab tersebut adalah 201 nama (gelaran).

Kemudian buatkan Aqiqah yakni amalan korban ternakan seperti kambing atau lembu. Jika aqiqahnya itu lembu boleh di peruntukan untuk tujuh orang anak dengan cara membuat perkongsian. Sebaiknya ketika anak berusia 7 hari. Jika tidak dapat, boleh membuatnya ketika anak itu berusia belasan tahun atau sebelumnya. Jika tidak dapat lakukan aqiqah itu sebelum meninggal dunia mintalah permohonan ampun kepada Allah swt. Demikian ini yang diwarisi dari ulama-ulama dahulu.

Pada hari aqiqah sering tidak mendapat perhatian sehingga ramai yang lalai. Mengikut beberapa kajian ternyata anak-anak remaja yang bermasalah dengan orang tua-nya itu, salah satu faktor penyebabnya ialah tidak di "aqiqahkan" ketika mana orang tuanya mampu melaksanakannya.

Jika anak itu lelaki sebaiknya dikhatankan ketika usianya 7 hari. Berkhatan dalam usia tersebut pada hari ini, lazimnya harus mendapat kebenaran terlebih dahulu dari seorang doktor pakar.

Ada doa khusus ketika anak itu dikhatankan. Perhati satu demi satu ertinya yang begitu tinggi nilainya untuk masa depan si anak. Harap Maaf doa dalam bahasa Arab tak dapat disertakan disini, sila rujukan pada "Susunan doa dalam kehidupan" tulisan Kyai Anwar, atau lain-lain kitab doa-doa.

"Ya Allah ini adalah sunnahMu dan sunnah NabiMu, selawatMu atas baginda (Rasulullah) dan keluarganya. Kami mengikuti Engkau dan NabiMu yang berhubungan dengan kehendakMu, niatMu dan tentang urusan yang kau kehendaki"

 
"Engkau tentukan dan Engkau perintahkan sesuai dengan yang Engkau berikan pengalaman kepadanya, tentang tajamnya pisau sehubungan dengan khatan dan hijamat (pembedahan) dan tentang kesesuainya. Engkaulah yang lebih tahu daripada kami."

 
"Ya Allah bersihkan dosa-dosanya, panjangkanlah usianya, ringankan kesakitannya dan sihatkanlah dia. Jangan biarkan dia menderita kerana sakit dan miskin. Engkau pemilik pengetahuan, sedangkan kami tidak demikian".

Didikan Awal pada Anak

Paling lama menyusukan anak adalah dua tahun atau dua setengah tahun,terkecuali ada sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan.Menyusukan anak merupakan didikan awal dari seorang ibu. Janganlah sekali-kali lupa apabila hendak menyusukan anak, membaca doa terlebih dahulu,

"Ta'awuz iaitu "Aku berlindung daripada syaitan yang direjam dan Basmalah, "Dengan nama Allah yang amat pengasih lagi amat menyayangi."

Tujuan membaca Ta'awuz ketika akan menyusukan ialah agar supaya susu yang menjadi darah daging pada anak itu nanti tidak disisipi oleh hawa syaitan.dan Tujuan membaca Basmalah ketika akan menyusukan anak ialah agar perbuatan menyusukan itu akan menjadi darah daging si-anak iaitu darah daging yang pengasih dan penyayang pada sesama makhluk Allah dimuka bumi ini apabila dewasa kelak. Demikian itu yang tersirat didalam hati seorang ibu yang sedang menyusukan anaknya.

Itulah kunci rahsia dari sekalian kunci-kunci rahsia yang akan mewarnakan kelakuan anak dari awal-awal lagi. Sikap seseorang anak juga ditentukan oleh ibu yang sedang menyusukan kerana ketika itu terjadi hubungan jiwa yang amat rapat antara anak dan ibu yang sedang menyusukan. Mengikut penelitian orang tua- tua, seorang ibu yang mengalami kesedihan, kemudian menyusukan anaknya, anaknya itu akan turut sedih dapat dilihat dari raut wajahnya atau kadang-kadang tersentak menangis semasa masih menyusu pada ibunya.

Ada lima pantang yang harus diingat oleh ibu yang sedang menyusukan iaitu:-

a. Jangan berangan-angan.
b. Jangan bercakap yang bukan-bukan.
c. Jangan mendengar suara-suara yang tidak baik didengar atau yang terlarang oleh
    syarak.
d. Jangan makan.
e. Jangan minum sambil menyusukan.

Maka sebaik-baiknya ketika menyusukan anak setailah dengan ucapan yang baik- baik seperti selawat dan yang seumpamanya. Dalam pada itu rasakan benar-benar bahawa kasih sayang anak yang sedang menyusu itu adalah semata-mata kasih sayang kurniaan dari Allah swt.

Curahkan rasa kasih sayang itu melalui pandangan ketika menyusukan. Dahulukan bahagian kanan dan diikuti dengan bahagian kiri. Begitu seterusnya setiap kali menyusukan kanan didahulukan.

Bebaskanlah anak itu bermain sehingga sampai usia tujuh tahun. Walau bagaimanapun, sekali-sekala ketika itu orang tua, khususnya si bapa hendaknya berperanan sebagai sahabat dalam bermain. Apabila genap empat tahun ajarkan huruf-huruf Al-Quran dan begitu pula ketika usia si anak menjangkau hampir tujuh tahun hendaknya telah menguasai hafalan-hafalan tertentu dari ayat-ayat suci Al-Quran.

Janganlah mengaku diri kita, yang kasih sayang itu adalah menjadi haknya. Ertinya gerak hati yang melahirkan kasih sayang itu sebenarnya merupakan gerakan yang datangnya dari Yang Maha Pengasih. Inilah bimbingan yang tersirat didalam hati ibu, suatu bimbingan Tauhid pada anaknya. Nescaya bila dewasa nanti akan memiliki tauhid yang jitu."

Kedua : Menjelang Usia Anak Tujuh Tahun

Apabila usia anak sampai hampir tujuh tahun, ajarkan padanya solat berjemaah. Malah ajaklah sentiasa bersolat bersama (berjemaah), dan ketika solat bersama, anak lelaki yang Azan dan Iqamah (Qamat). Kemudian satu peringatan keras kepada anaknya itu, apabila mencapai usia 10 tahun meninggalkan solat, pukulah pada bahagian belakangnya dengan pukulan yang sederhana, yang tidak sampai mencederakan.

Ketika anak lelaki berusia mendekati tujuh tahun ia tidak boleh tidur dibawah satu selimut  dengan adik perempuannya. Kecuali tempat dan selimut yang berlainan. Tetapi menjangkau usia 10 tahun anak lelaki dan perempuan haruslah terpisah tempat tidurnya. Dalam usia tersebut ajarilah mereka pengertian hadis-hadis yang sederhana yang berhubungan  dengan amalan biasa sehari-hari dan tanamkan rasa cinta pada Rasulullah saw. dengan cara memberikan kisah-kisah teladan yang menggambarkan kasih sayangnya Rasulullah saw. pada umatnya dan jangan lupa kisahkan hal Israk dan Mikraj kerana di dalamnya sangat baik untuk pendidikan anak.

Nota: Sebabnya dalam usia antara tujuh hingga sepuluh tahun daya tangkap pemikiran anak sangat tajam, ia akan memberikan kesan yang sukar dilupakan.

Ajaklah anak sesekali berekreasi (riadah) dan berolahraga. Cintailah anak-anak, tetapi janganlah keterlaluan dan jangan sampai ditonjolkan atau dimanjakan kerana boleh berakibat buruk pada pertumbuhan jiwa si anak iaitu anak tidak akan berusaha mengatasi suatu kegagalan kerana orang tuanya menjadi tempat bergantung dalam segala sesuatu.

Orang tua yang memanjakan anak sebenarnya merosak pertumbuhan IQ anak itu sendiri kerana akibat anak yang dimanjakan itu, ia akan mempunyai sifat , tidak memiliki kesungguhan berusaha dalam apa sahaja tugasnya, khasnya dalam bidang persekolahannya. Seterusnya akan menjadi malas dan tidak berminat untuk mengatasi kegagalan yang dialaminya. Maka kedudukan ibu bapa semestinya di tengah anatara manja dan tegas terhadap anak.

Sebaliknya jangan bersikap kasar terhadap anak dan apabila berjanji, berhati-hatilah, harus penuhi janji itu. Ini adalah cara mendidik anak agar mentaati janji yang diucapkannya kelak, apabila suatu masa nanti diminta janjinya oleh ibu bapa.

Nota: Dalam pada itu, ibu bapa sekali sekala membuat janji tertentu pada anaknya dan menunaikannya, tepat dengan apa yang dijanjikannya, Inilah yang dinamakan pendidikan amali dirumah, mudah tetapi amat berkesan.

Jika ada ramai anak sekalipun, janganlah membezakan antara satu sama lain,. Tetapi dalam memberi hadiah utamakan pada anak yang terkecil dahulu. Tujuannya atau matlamat didikan ini ialah agar abang-abangnya dan kakak-kakaknya itu akan terbiasa dan dapat menjaga adiknya, apabila ketiadaan kedua ibu bapanya kelak.

Kemudian apabila anak akan tidur sebelah malam, cucilah terlebih dahulu wajah dan tangannya dengan menggunakan tuala dan sebaik-baiknya dengan air suam.  Sambil diniatkan serta memohon pada Allah swt. dalam bentuk siratan  didalam hati, agar anaknya itu akan sentiasa menjaga wuduk dan kebersihan jiwa  raganya. Ini dilakukan oleh ibu sebelum usia anak tujuh tahun.

Demikianlah dakwah berwuduk dari ibu pada anaknya dengan cara menyapu-nyapu atau mengelap dengan air suam pada wajah dan anggota tubuhnya ( tangan dan kaki) sebelum menidurkan anaknya dengan siratan didalam hati, memanjatkan doa pada Allah swt.

Ketiga: Pendidikan anak di awal umur 7 hingga 14 tahun

Seperti tajuk yang telah digariskan diatas, ketahuilah para ibu bapa bahawa pendidikan formal (awal) pada anak sebagaimana yang tersebut tadi bermula dari mengambil wuduk, jika kita benar-benar amalkan maka kelak apabila anak itu dewasa akan dapat merasakan kenikmatan solat.

Apabila solat yang dikerjakan dan telah sebati, maka apa yang dikerjakan selama ini sebagai kewajiban akan terasa ada perubahan yakni bukannya merasakan sebagai kewajiban bahkan ianya merupakan "satu anugerah"dari Allah swt.  Jika telah terasa kewajiban dan mendapat anugerah itu maka seseorang tidak akan meninggalkan solat lima waktu malahan terasa amat gelisah jika belum mengerjakan solat apabila tiba waktunya.

Kalau kita perhatikan jari-jari tangan kita lima, bukannya enam dan bukannya empat. Tentulah ada yang tersirat. Allah swt. menciptakan tangan dengan lima jari-jarinya agar kita sentiasa beringat-ingat pula akan yang lima, iaitu kewajiban lima waktu solat sehari semalam.

Bersalam dengan ibubapa.

Mendidik anak yang biasa diamalkan oleh orang-orang dahulu telah dilupakan ialah mengajarkan anaknya agar setiap pagi dan malamnya mencium tangan (bersalam) pada ibu dan bapanya.
Sebagai orang tua yang mengharapkan anaknya berakhlak mulia sudah pasti akan merasakan satu kebahgian yang tidak dapat dilukiskan apabila si anak datang dan mencium tangan ketika bersalaman. Oleh sebab itu, didiklah anak-anak itu sejak dari kecil lagi. Ajaklah dengan baik agar mengamalkan ajaran bersalaman, yakni berjabat tangan dan si anak mencium tangan orang tuanya pada setiap pagi dan malam.

Waktu-waktu bersalaman ialah pada sebelah pagi hari sebelum pergi ke sekolah dan sebelah malamnya sebelum tidur. Atau paling tidak sehari sekali iaitu bersalaman pada waktu pagi hari. Dahululah ibunya kemudian bapanya. Dengan cara ini maka hubungan anak dan orang tua akan lebih mesra. Dalam pada itu anak akan lebih merasa kasih sayang pada kedua ibubapanya dan akan lebih memperhatikan segala perintah yang diberi. Apa yang tersirat dalam amalan ini adalah banyak sekali. Perlakuan ini jika diamalkan betul-betul memberi pengertian kepada si
anak agar:

1) Mentaati perintah kedua ibubapanya.

2) Dalam tempoh yang agak lama si anak melaksanakan tuntutan bersalaman kepada kedua orang tuanya, maka penghujungnya perlakuan itu akan memberi kesan yang mendalam dalam jiwa mereka, anak-anak akan sentiasa mengingati akan orang tuanya, apabila tiba suatu ketika iblis laknatulallah datang menghasut mereka melakukan kejahatan, maka si anak akan mengingati ibubapa mereka dan terhenti hasrat untuk mereka berbuat kejahatan apabila terbayang akan ibubapa mereka.

3) Anak-anak akan menghargai jerih payah kedua ibubapanya. Mencium tangan memberi didikan menghargai malah lebih dari itu kalau dikatakan dalam bahasa pujangga kedua tangan ibubapa itu ibarat tangan keramat.

Seperkara lagi, pada waktu anak mencium tangan hulurkan tangan kiri bagi menyapu kepala si anak dengan tersirat di hati satu permohonan kepada Allah swt yang bermaksud:

"Wahai Tuhanku lembutkanlah hati anakku dan selamatkanlah dia"

Memberi salam

Begitu pula dalam hal memberi salam dan menjawab salam, dengan cara yang sopan kepada saudara seagama. Ia merupakan didikan yang amat baik kepada anak.  

Memberi sedekah

Memberi sedekah pada fakir miskin. Sebaiknya ajarkan pada anak untuk memberikannya juga untuk bersedekah pada hari Jumaat ketika solat Jumaat bersama, berikan wang pada si anak untuk dia sendiri yang memasukkan duit sedekah itu ke dalam tabung.

Dengan demikian ia akan membuahkan bibit kasih sayang dan jika sifat ini telah sebati didalam jiwa raga si anak maka didikan-didikan akhlak selanjutnya akan mudah diterima.

Rasa kasih sayang

Sifat kasih sayang adalah sifat Allah swt. sebab itulah apa sahaja yang akan kita kerjakan dianjurkan membaca :

"Dengan Nama Allah Yang Maha Mengasihani lagi Amat menyayangi."

Pada amnya ibubapa mengajarkan pada anak-anaknya membaca Bismillah tersebut hanya pada waktu akan makan dan minum sahaja. Pada halnya agama menganjurkan apa sahaja yang akan dikerjakan mestilah didahului dengan "Bismillahirahmanirahim".

Sudah tentu , kerana ucapan itu mengandungi makna kasih sayang, di samping mengharapkan agar perkerjaan yang akan dikerjakan itu diliputi oleh kasih sayang dari Tuhan Yang Maha Esa.

Doa Harian

Hendaknya kedua ibubapa mengajarkan bacaan doa-doa harian untuk anak. Doa-doa harian khusus untuk didikan pada anak-anak boleh dijumpai didalam berbagai bentuk seperti buku dan tulisan bergambar dan boleh dilekatkan supaya anak dapat melihatnya setiap hari.

Kesan Kelakuan Ayah ketika dalam menyambut tetamu.

Ketika tetamu atau teman anda datang ke rumah, janganlah sampai lambat memberi jamuan seadanya. Menyegerakan memberi jamuan berbentuk makanan ringan dan minuman pada tetamu sangat dituntut di dalam Islam.

Ajaklah tetamu kamu memakan makanan ringan atau meminum terlebih dahulu. Sebenarnya disini kita tidak nampak pengaruhnya terhadap anak adalah amat besar, adalah lebih baik jika kita mengajak si anak itu turut bersama membantu menyiapkannya. Waspadalah wahai para bapa dan ibu ! Segala gerak-geri dan kelakuan kamu seorang ayah atau ibu akan diperhatikan dan kemudian ditiru oleh anaknya.

Jika seorang ayah asyik membaca surat khabar setiap harinya, maka si anak yang melihat kelakuan ayahnya itu akan meniru-niru suka membaca. Maka jika menginginkan anaknya suka membaca Al-Quran, orang tua mestilah memulakanya.

Jika menginginkan anaknya solat, orang tua mestilah memulakannya. Sudah tentu jika dimulakan dari kanak-kanak lagi amat mudah untuk membimbing selanjutnya.
 
Orang dahulu berkata : "Melentur buluh biar dari rebungnya".

Ucapan Terima Kasih.

Ajarkan anak mengucapkan "Terima Kasih" ketika menerima sesuatu, tetapi sesudah itu ucaplah "Alhamdulillah"

Pada Amnya ibubapa hanya mengajarkan kepada anaknya mengucapkan "terima kasih" apabila diberi sesuatu oleh orang lain. Tetapi lupa yakni si anak tidak mengucapkan terima kasih apabila ibubapa sendiri memberikan hadiah atau sesuatu. Sebenarnya itulah yang membuatkan si anak itu keliru kerana kita hanya mengajar si anak mengucapkan terima kasih ketika diberi oleh orang lain. Bahkan adakalanya anak itu terdiam sahaja ketika menerima pemberian dari orang lain, walaupun sudah diajar berkali-kali.

Sebenarnya ianya menunjukkan tidak ada praktikal sejak didalam rumahnya sendiri. Ibubapalah sepatutnya selalu mengucapkan terima kasih pada si anak apabila menerima sesuatu dari si anak sewaktu di rumah, amalan ini akan menjadi ikutan pada si anak sehingga dewasa.

"Disini jelas sekali bahawa didikan awal yang paling berkesan pada anak-anak itu bermula dari rumah".

Mengajar ucapan terima kasih sahaja sebenarnya masih belum cukup. Sewajarnya sedang kita berterima kasih kepada seseorang kerana kebaikkannya, maka jangan sekali-kali lupa bahawa orang itu memberi kerana gerak hati yang di tentukan oleh Allah swt. jua. Oleh kerana itu kita sebenarnya dituntut juga untuk mengucapkan "Alhamdulillah", kemudian barulah "terima kasih".

Dengan demikian yang diucapkan ketika ketika menerima pemberian baik dari ibubapa sendiri atau dari sesiapapun adalah seperti berikut:

" Alhamdulillah - Terima kasih"
(Alhamdulillah itu bererti segala puji itu adalah milik Allah)

Walaupun kelihatannya ucapkan tersebut di atas ringkas dan sederhana tetapi ianya mempunyai didikan "tauhid" yang berakar tunjang yang menjunam ke dalam jiwa seorang anak.

Menanamkan rasa tauhid pada masa kanak-kanak adalah masa yang tepat dan akan membuahkan pertumbuhan jiwa yang baik yang dikehendaki oleh agama.

Doa-doa penting yang harus diamalkan

Bagi tujuan pendidikan pada anak, ada lima doa-doa harian yang mesti diamalkan oleh anak-anak. Walaubagaimanapun bukan bermakna doa harian yang lain tidak dimestikan tetapi digalakkan untuk mengamalkannya.

Lima doa yang mesti diamalkan ialah:

1) Doa ketika makan
2) Doa sesudah makan
3) Doa keluar dari rumah
4) Doa sebelum tidur
5) Doa bangun tidur

Doa-doa tersebut boleh di dapati dimana-mana toko buku agama, sila rujuk.

Doa sebelum tidur dan apabila bangun dari tidur.

Ketika hendak tidur biasakan anak-anak mencuci kaki terlebih dahulu. (Telah disebutkan dalam bab yang lepas untuk anak dibawah 7 tahun, hendaklah basahkan kain dengan air suam dan laplah pada muka dan kaki anak.) Adapun acara malam yakni selepas solat maghrib, membaca ayat-ayat suci ( membaca juz amma atau Al-Quran) dalam liputan lebih kurang lima belas hingga tiga puluh minit sudah mencukupi, selepas itu makan malam ( makanan ringan) , selepas itu menyediakan kerja-kerja sekolah atau membaca buku-buku pelajaran. Setelah dirasakan cukup,
kemudian solat Isyak dan masuk tidur. Terlebih afdhal jika dilakukan bersama-sama yakni jama'ah sekeluarga dengan bermakmun kepada ayahnya (ayah menjadi imam) dan muadzinnya anak sulung (lelaki). Setelah selesai barulah masuk tidur dengan membiasakan pada si anak bersalam dan mencium tangan ibubapa.

Apabila bangun dari tidur janganlah lupa , biasakan anak membaca doa bangun tidur. Kerana doa bangun tidur itu mempunyai implikasi (akibat) yang amat mendalam didalam pembinaan taqwa , iman dan budi pekerti seseorang anak. Menurut kajian ilmu jiwa, seseorang anak yang baru bangun dari tidur, otaknya masih belum lagi berfungsi seratus peratus. Daya ingatannya masih ada didalam potensinya (belum keluar) sepenuhnya. Dengan demikian apabila digugah (dikejutkan) dengan doa yang difahami maksud bacaannya itu, menjadikan ia sebagai daya penggerak ingatannya. Hal ini merupakan satu amalan yang akan membawa ke arah pembinaan taqwa, iman dan budi pekerti anak-anak yang mengamalkannya.

Anak Melakukan Kesalahan

Adakalanya seorang anak itu terlanjur membuat suatu kesalahan baik sengaja atau tidak terhadap orang tuanya. Dalam menghadapi masalah macam ini, orang tua sepatutnya janganlah terus marah, sebaliknya harus bersikap tenang kemudian mengajak anaknya itu masuk ke bilik bersama ibunya. Si anak didudukkan kehadapan kedua ibubapanya kemudian si ibu berilah sebab musabab sehingga si anak faham dan tahu apa kesalahan yang telah dilakukannya. Jika didapati si anak itu bersalah maka barulah si bapa boleh bersuara dan memberikan hukuman.
 
Misalnya dihukum dengan melakukan pekerjaan, menyapu halaman, (hukuman ringan), membaca atau menulis pelajaran berulang kali, mencuci motosikal atau kereta dan sebagainya mengikut kesesuaian umur anak itu. Setelah anak telah mengerjakan hukuman itu kemudian disuruhnya menulis doa yang bermaksud berikut:

"Ya Allah aku mohon keampunan dosa dan kesihatan diri dalam agama di dunia dan di akhirat".


Arahkan anak itu menulis sebanyak mungkin, doa di atas sebagai tambahan hukumannya. Boleh juga diganti dengan menulis doa-doa lain yang sederhana. Satu cara yang berkesan ialah sebaiknya doa yang akan dituliskan ini, ditulis pada kertas tebal yang agak besar dan digantungkan dimana-mana dinding biliknya, agar si anak tersebut sentiasa melihat doa itu (beserta dengan ertinya).

Cara inilah yang telah diamalkan oleh orang-orang dahulu apabila menjatuhkan hukuman pada anak cucunya, apabila melakukan sesuatu kesalahan. Ia bertujuan untuk mengelakkan kenakalan anak berlanjutan pada masa akan datang. Bukanlah menghukum anak sehingga menyakiti tubuh badan dan hati si anak.

Ajarkan anak membaca doa apabila masuk dan keluar bilik air.

Dengan mengamalkan doa-doa yakni ketika masuk dan keluar dari bilik air, maka Insya Allah akan mendapat perlindungan Allah swt. dari godaan syaitan.Orang tua- tua memberitahu bahawa syaitan akan masuk melalui ubun-ubun seseorang, jika ia masuk ke bilik air tanpa meminta perlindungan dari Allah swt. Sehingga terlalu kerapnya syaitan itu memasuki ubun-ubun anak (seseorang), maka muncullah atau berlakulah perilaku sumbang. Wallahua'lam...

KONSEP JIHAD DALAM ISLAM


Pengertian Jihad
Dari segi bahasa, jihad berasal dari perkataan ‘al-juhd’ yang bererti keberatan dan kesusahan. Maka Jihad bererti usaha yang memerlukan curahan  daya dan tenaga kekuatan demi untuk  mencapai suatu matlamat dan cita-cita mulia  dan ideal, iaitu matlamat dan cita-cita Islam, keampunan Allah, keredhaan-Nya dan Rahmat-Nya.
           
Berdasarkan pengertian istilah ini, Jihad mengandungi 3 cirinya yang tabi’i :
  1. Ada unsur daya dan tenaga yang terpaksa dicurahkan
  2. Ada unsur matlamat dan cita-cita yang ideal kudus dan tinggi yang hendak dicapai
  3. Ada unsur musuh yang menghalang dan menentang usaha dan perjuangan tersebut

Jenis-jenis Jihad dan bidangnya :
Jihad terbahagi kepada 2 bahagian besar :
  1. Jihad Nafsu ( Jihad besar )
  2. Jihad Lahir ( Jihad kecil )

JIHAD NAFSU
Manusia dicipta dari 2 unsur, jasmani (bersifat lahir), dan rohani (bersifat ghaib) Oleh itu dengan sendirinya kehidupan manusia mempunyai 2 bidangnya, termasuklah juga musuh manusia yang mempunyai 2 bentuk: bentuk lahir (syaitan al-Ins) dan bentuk ghaib (syaitan al-Jin).
Jin, Iblis dan syaitan adalah musuh asli dan abadi manusia yang tidak dapat dilihat :
‘Sesungguhnya ia dan kaum kabilahnya melihat kamu dengan keadaan yang kamu tidak dapat melihat mereka’                                                                                                                        ( Al-A’raf : 27 )

Iblis dan syaitan memerangi manusia bukanlah pada unsure jasmaninya tetapi adalah unsure kerohaniannya yang menjadi asas kepada kewujudan insane yang hakiki, iaitu untuk membinasakan :
  1. ketulenan aqidah tauhid
  2. keihklasan ibadah dan ubudiyyah
  3. kejernihan dan kesucian akhlak serta ketinggian budi
Selain daripada Iblis dan Syaitan musuh yang bersifat ghaib itu, ada juga musuh yang bersifat ghaib iaitu yang ada dalam diri manusia sendiri. Iaitu musuh Hawa Nafsu.
‘Sesungguhnya musuh yang paling ketat ialah yang ada antara dua lambungmu’   - Nafsu inilah sebagai kubu untuk iblis dan syaitan melancarkanserangan kepada manusia. Kedua-dua jenis musuh ini sangat diberikan perhatian oleh al-Quran dan Sunnah dengan terperinci, kemudian dijelaskan pula oleh ulama’ warisan anbiya’, ulama’ rabbani yang ahli dalam bidang ini. 

 Keagungan Jihad Nafsu
Jihad nafsu merupakan jihad agung (Jihad al-Akbar). Apa yang dimaksudkan dengan agungnya jihad nafsu ialah kerana :
  1. luasnya medan perjuangan yang tidak terbatas
  2. luasnya medan perjuangan yang tidak terhad
  3. sulitnya perjuangan ini kerana pada hakikatnya perjuangan antara manusia dengan dirinya sendiri
  4. kedudukan musuhnya yang tidak dilihat dan dirasa oleh pancaindera
  5. jihad nafsu adalah menjadi pengawas kepada segala jihad yang lain dan seterusnya menjadi bahan penilaiannya.
  6. jihad ini menjadi asas kepada segala jihad yang lain terutama jihad di medan perang dengan kekuatan senjata atau tentera.

Ringkasnya jihad nafsu adalah :
-          jihad untuk membersihkan jiwa, menyucikan hati dari sifat-sifat yang keji untuk diisi dengan sifat-sifat yang terpuji.
-          Jihad untuk membersihkan jiwa dari kekotoran syirik untuk diidi dengan cahaya tauhid
-          Jihad untuk mencapai kemuliaan tauhid, keikhlasan ibadah, kebersihan akhlak dan ketinggian budi
-          Untuk mendapat keampunan-Nya, keredaan-Nya dan rahmat-Nya yang tidak ternilai

Ibadah-ibadah yang khusus (seperti Haji, solat dan setiap ibadah kepada Allah ) juga termasuk dalam daerah jihad Nafsu kerana ia mengandungi 3 unsur :
  1. memerlukan daya dan tenaga
  2. menghadapi musuh iblis dan syaitan
  3. mempunyai matlamat dan cita-cita yang hendak dicapai iaitu keredaan Allah.
JIHAD LAHIR @ JIHAD KECIL
Kecilnya jihad ini ialah kerana perbandingannya dengan jihad nafsu dari sudut-sudut yang telah dijelaskan.

Bahagian-bahagian Jihad Lahir
Jika dilihat dari sudut musuh ia terbahagi kepada :
  1. Jihad untuk menghadapi musuh-musuh bukan Islam di luar masyarakat atau Negara Islam
  2. jihad yang diistilahkan dengan Dakwah @ al-Amr bil-Makruf dan al-Nahy ‘Anil- Munkar, iaitu jihad orang-orang Islam terhadap musuh-musuh Islam dari dalam masyarakat atau dalam Negara Islam sendiri.

Kedua-dua jenis jihad lahir tadi memerlukan tenaga kekuatan dan alat kelengkapan seperti dijelaskan oleh Quran dan Hadis. Dilihat dari sudut ini maka jihad terbahagi pula kepada LIMA bahagian:

Pertama : Jihad dengan Hati
Inilah jihad yang paling rendah dan paling lemah yang membuktikan iman yang paling lemah. Seorang Muslim pada hakikatnya adalah musuh kepada kesesatan, kebatilan dan kemungkaran yang wajib ditentang jika terdaya dengan tangannya. Jika tidak, dengan lisan dan kalamnya. Jika tidak mampu juga hendaklah dengan hati, iaitu tidak mengakui dan merelai apa jua kesesatan. Perkara amar dan makruf  tidak sekali-kali boleh dikompromasikan dalam satu jiwa seorang Muslim.

Yang dimaksudkan dengan jihad dengan hati ialah kerana tidak berdaya untuk menegah kesesatan, kebatilan dan kemungkaran itu dengan tangan dan lidahnya disebabkan kerana merasa yakin akan menerima mudarat kerananya. Oleh itu dalam keadaan ini dia tetap berjihad untuk menegah dan mengubahnya walaupun hanya dengan hati yang tetap marah dan tidak rela dengan perbuatan tersebut.

Kedua :Jihad dengan lisan dan kalam
Jihad lisan dan kalam mempunyai daerah dan bidang yang amat luas. Dan inilah jihad yang sentiasa terbuka pintunya kepada setiap muslim. Bahkan inilah juga jihad yang sentiasa mencabar.
            Peringkat pertama dalam jihad ini ialah : menyampaikan (tabligh) dan menjelaskan ajaran Islam, mengemukakan bukti dan hujah atas kebenaran Islam yang merangkumi hakikat aqidah Islam, hakikat akhlak Islam dan hakikat system perundangannya; memperlihatkan kedudukan hakikat-hakikat tersebut di tengah-tengah gelora pemikiran, ideology, teori-teori dan falsafah dengan berbagai corak dan alirannya yang bertentangan, berlawanan dan bercanggahan; seterusnya menjelaskan segala penyelewengan, pendustaan dan penegeliruan yang dikemukan oleh pihak yang bukan Islam samada secara langsung atau tidak, samada atas tiket atau visa ilmiah atau pun tidak.
            Peringkat kedua : Memberikan nasihat yang baik ( al-Mawizah al-Hasanah), memberikan peringatan (al-Tadhkir), mengadakan perbincangan dengan cara yang baik (al-jidal), dan seterusnya dengan berwasiat dalam perkara yang hak (al-tawasi bi-Hak), dalam perkara kesabaran (al-Tawasibil-sabr) dan dalam kasih saying, belas kasihan (al-Tawasil bil-marhamah).
            Peringkat ketiga : menakutkan mereka terhadap Allah dengan penuh hikmat dan bijaksana. Seterusnya dengan meyampaikan berita gembira dan memberikan harapan baik.

Jihad lisan dan kalam dalam ketiga-tiga peringkat ini memerlukan cara dan jalan yang sesuai dengan keadaan dan suasana, kedudukan dan makamnya. Sementara jalan dan medannya adalah luas. Terpulanglah kepada pakar-pakar dakwah untuk mengatur organisasi yang tersusun dan kemas, yang lebih berkesan dan lebih cepat menuju matlamatnya. Firman Allah yang bermaksud :“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik”                                                                                                                                                                                                                                                 ( An-Nahl : 125)

Ketiga : Jihad Dengan Ilmu Pelajaran
Yang dimaksudkan dengan jihad ilmu dan pelajaran ialah jihad untuk memberikan pengetahuan dan kebudayaan Islam kepada setiap anggota masyarakat muslim dan setiap generasi muslim, di samping memberikan pendidikan Islam yang benar, sihat dan sempurna.
            Untuk mencapai tujuan tersebut sudah tentu memerlukan bilangan ahli-ahli yang pakar dan professional dalam setiap bidang dan jurusan. Masyarakat dan Negara adalah berkewajipan  untuk melatih kader-kader tersebut, selain dari usaha sukarela dari anggota masyarakat yang ikhlas dan mencari keredaan Allah
            Banyak cara dan jalan untuk menyampai dan menyebarkan ilmu pengetahuan dan kebudayaan Islam, samada melalui pendidkan secara formal atau dengan cara informal. Dalam setengah keadaan cara informal itu lebih berkesan. Walau bagaimana pun yang pentingnya dalam kedua-dua hal ini hendaklah menepati dengan konsep pendidikan Islam serta mengikut system dan kaedah yang diperlukan oleh kehendak dan tuntutan masa.

Keempat : Jihad wang & harta kekayaan
Dalam kesemua jenis jihad, yang selalu diulangi leh al-Quran ialah jihad “ amwal ” atau harta kekayaan dan jihad diri dan nyawa. Pengulangan kedua-dua jenis jihad ini membuktikan betapa pentingnya jihad tersebut. Antara kedua-dua jenis jihad itu pula telah didahulukan jihad harta dari jihad diri dan nyawa. Ini memberikan fahaman bahawa jihad harta adalah jihad yang terpenting sebelum jihad dengan diri dan nyawa.

            Sebagaimana jihad nafsu itu sebagai senjata ghaib untuk perjuangan jihad lahir, maka demikian lah juga jihad dengan harta adalah sebagai senjata lahir kepada semua jenis jihad. Tanpa jihad nafsu yang menghasilkan kebersihan hati dan kesucian jiwa maka jihadnya akan sia-sia di sisi Allah. Demikian lah tanpa wang dan harta maka jihadnya akan gagal dan tidak sempurna kerana ketiadaan syarat dan alat yang sangat diperlukannya. Samada dalam jihad lisan dan kalam atau jihad pelajaran, atau pun jihad dengan diri dan nyawa di medan perang sangat memerlukan jihad harta dan wang.

            Jihad dengan wang dan harta kekayaan adalah bukti bahawa dia bukanlah orang yang mementingkan diri (musuh besar kepada kerohanian Islam) juga adalah bukti bahawa dia bukanlah manusia kebendaan dan keduniaan yang dikuasai oleh kebendaan dan keduniaan. Manakala ini menjadi sifatnya maka tidak akan merasa payah dan sulit untuk menghadapi jihad di medan perang dengan nyawa dan badan pada bila-bila masa yang diperlukan.

            Jihad wang dan harta kekayaan diistilahkan oleh al-Quran sebagai ‘al-Infaq fi sabilillah’. Selain dari istilah al-Infaq yang digunakan oleh al-Quran ialah istilah ‘ al-Qard’.
‘ Sesungguhnya orang-orang yang sebenarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan rasul-Nya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya).
                                                                                                                       (Al-Hujurat : 15)

Kelima : Jihad dengan badan atau diri dan nyawa
Inilah jihad yang paling berkesan yang diistilahkan oleh al-Quran dengan ‘al-qital’. Jihad di medan perang termasuk dalam maksud peperangan, tetapi bukanlah semestinya peperangan yang dilancarkan oleh umat Islam itu adalah perang Jihad. Peperangan yang diistilahkan dengan perang jihad itu ialah peperangan kerana jalan Allah atau fi sabilillah. Perang jihad kerana jalan Allah merangkumi kedua-dua sebabnya:
  1. sebab yang berpunca dari dalam masyarakat Islam sendiri; terbahagi kepada dua :
i)                    perang jihad kerana memerangi pemberontak atau penderhaka kepada sebuah pemerintahan Islam yang sah, hak dan adil. ( inilah yang diistilahkan ‘Qital al-bughah’ iaitu golongan yang menderhaka kepada pemerintahan Islam bukan kerana hak dan kebenaran.
ii)                  Perang jihad kerana memerangi puak-puak pengacau dan pelaku huru-hara atau untuk menghapuskan perompak-perompak dan lanun-lanun yang melakukan keganasan, kerosakan dan kefasadan di muka bumi. Inilah yang diistilahkan ‘Qital Qitta’ al-Tariq.

2. berpunca dari luar masyarakat Islam
i)                    perang jihad kerana mempertahankan pencerobohan dan kezaliman diri pihak musush ataupun kerana pembelaan ke atas saudara-saudara Islam yang dihalau dari bumi tanahairnya sendiri.
ii)                  Perang jihad kerana membalas dan mempertahankan pencerobohan musuh sekadar yang sama dengan pencerobohan yang dilakukan oleh pihak musuh, tanpa melampaui batas tersebut.
iii)                Perang jihad kerana membela kaum muslimin yang lemah dan tidak terdaya dan yang telah dizalimi.
  • Perang jihad kerana melemahkan kekuatan musuh atau orang kafir yang mengisytiharkan permusushan terhadap Islam dengan apa jua caranya.

Kesemua jenis jihad di atas adalah termasuk dalam istilah jihad ‘ fi sabilillah’. Walau bagaimana pun jihad ini mempunyai dua wajah : wajah lahir dan wajah batin. Sekalipun pada wajah lahirnya itu menepati dengan syarat-syarat jihad Fi sabilillah namun tidak semestinya dipandang dari wajah batinnya menepati dengan perang jihad Fi sabilillah disebabkan niatnya bukan kerana Allah dan bukan kerana mencari keredaan Allah atau mendapatkan keampunan-Nya, tetapi kerana nama, kerana pangkat, kerana kemasyhuran, kegagahan dan keberanian, atau kerana kekayaan dari harta-harta rampasan perang.

Mengapa Perlunya Jihad
Rahsia mengapa diwajibkan jihad hanya dapat dirasakan melalui fahaman yang mendalam tentang hakikat Islam, memahami risalahnya seperti yang digariskan sendiri oleh Islam dalam al-Quran sebagai sifatnya : agama yang diredai Allah

Islam bererti penyerahan diri kepada Allah. Menurut Islam, setiap makhluk di langit dan di bumi, adalah sujud menyerah diri kepada Allah. Kesemuanya adalah ditundukkan oleh Allah demi keperluan hidup insan di bumi ini. Menurut Islam juga, Allah telah memberikan mandat penuh kepada manusia untuk mempergunakan segala ciptaan bagi membangunkan tamadun. Hanya dengan penyerahan diri  dan sujud kepada Allah, maka tamadun manusia dan tamadun dunia akan benar-benar menjamin kebahagiaan di dunia dan akhirat. Sekiranya kita sebagai makhluk menentang dan memberontak terhadap Allah, maka tamadun manusia dan tamadun dunia tidak akan menjamin kebahagiaan dan kesejahteraan. Malahan alam semesta dengan isinya akan bangun menentang dengan berbagai mala petaka.

Islam adalah Kalimatullah. Islam juga Nurullah dan Islam itulah Hidayatullah, jalan yang lurus untuk dilalui oleh insane dan itulah Manhaj Rabbani. Natijahnya Islam adalah Rahmat-Ilahi yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan insan dan manusia. Sebagaimana bumi tidak akan hidup subur tanpa ada langit dengan siraman air hujannya atau sinaran cahaya mataharinya maka demikianlah hakikatnya manusia tidak akan dapat hidup tanpa Islam. Kerana itu hanya Islam yang akan melimpah dan mencurah kebaikan dan kebajikan kepada umat manusia. Setiap Muslim yang menerima Islam dengan penuh kerelaan hati, yang menghayati jiwa Islam dengan sendirinya memikul tugas yang sudah pasti; iaitu berjihad kerana Islam demi untuk kesejahteraan manusia.
            Ringkasnya jihad adalah natijah yang pasti dan tabii dari keislaman dan kemusliman. Itulah tenaga penyambung tugas Rasul untuk meninggikan Kalimatullah. Jihad adalah tenaga yang vital untuk mengekalkan keutuhan umat Islam yang menjamin terselamat dari pencerobohan dan kezaliman. Oleh kerana itu Jihad menurut Rasulullah s.a.w akan tetap berjalan terus menerus hingga ke hari kiamat.

RISIKO DARI MENGABAIKAN JIHAD
Sebagaimana yang telah dijelaskan, bahawa keistimewaan dakwah dan risalah Muhammad s.a.w ialah jihadnya; sehingga tidak boleh dipisahkan antara Islam, dakwah dan jihad. Pengabaian jihad adalah ancaman yang sangat membahayakan umat Islam.
            Jihad juga tidak boleh dipisahkan dari cirinya yang terpenting iaitu pengorbanan. Kerana itu korban dan pengorbanan merupakan salah satu lambing yang asasi yang sentiasa disarankan oleh Islam kepada umatnya dalam sepanjang usia dan sejarah hidupnya. Sebabnya Islam menamakan Roh Pengorbanan dan menjadikannya syiar yang disarankan dalam kehidupan setiap muslim ialah kerana itulah hakikat yang mahu diisi dalam setiap masyarakat manusia. Masyarakat yang dikuasai oleh Roh pengorbanan adalah masyarakat yang ideal, kukuh dan teguh ikatan tali perhubungan di antara para anggotanya. Itulah masyarakat yang layak diistilahkan dengan ‘Khaira Ummatin’ (masyarakat yang sebaik-baiknya) iaitu masyarakat yang mempunyai 3 ciri :
1.      iman kepada Allah
2.      menyuruh pada yang makruf
3.      menegah dari yang mungkar

Ketiga-tiga cirri ini pada hakikatnya adalah natijah dan hasil dari Roh pengorbanan yang juga cermin kepada roh jihad.
  • masyarakat Islam yang mengabaikan jihad adalah masyarakat yang sudah kehilangan satu dari bukti keimanan yang paling jelas dan nyata.
  • masyarakat Islam yang mengabaikan jihad adalah masyarakat yang kehilangan cirri ‘khaira ummatin’.
  • masyarakat Islam yang mengabaikan jihad adalah masyarakat yang lebih mementingkan diri, nafsu dan keduniaan.
  • masyarakat Islam yang mengabaikan jihad adalah masyarakat yang telah terurai ikatan tali persaudaraannya. Masyarakat yang sedemikian adalah masyarakat yang fasik yang diancam oleh Allah dalam firman-Nya yang bermaksud : ‘Jika bapa-bapa kamu dan anak-anak kamu dan saudara-saudara kamu dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu dan harta benda yang kamu usahakan dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, (jika semuanya itu) menjadi perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamanya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusannya (azab seksanya) kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik’.   
            Al-Taubah : 24

Dalam ayat ini jelas sekali hubungan antara jihad dengan cintakan Allah dan Rasul-Nya; kerana cinta itu adalah nadi dan nyawa keimanan, sementara jihad dan pengorbanan adalah hasil buah iman yang juga bukti atas cintanya, kerana hakikat cinta ialah pengorbanan untuk yang dicintainya.
            Sangatlah perlu diulangi bahawa punca kelemahan dan kemunduran, kehilangan maruah dan nilai diri masyarakat Islam ialah kerana ketiadaan roh jihad, yang membuktikan kemalapan api iman, atau ketandusan bumi hatinya dari siraman baja iman. Seterusnya kelemahan gelora cinta kepada Allah, pada pembalasan-Nya, keredaan-Nya, keampunan dan rahmat-Nya.

KONSEP SYUHADA’

Penggunaan Dalam Al-Quran

Penggunaan kalimah syahid/ syuhada’ dalam al-quran adalah dengan ertinya yang Cuma dan menyeluruh dan berpusat kepada saksi atas kebenaran dan hakikat Allah, atas kebenaran dan hakikat agama Allah yang disampaikan oleh Rasul-Nya.

Orang yang menjadi saksi atas kebenaran dan hakikat Allah dan agamanya bererti dirinya menjadi bukti atas kebenaran dan hakikat Allah dan agamaNya. Mereka bersedia untuk menjadi saksi atas kebenaran dan hakikat yang tersebut; mereka bersedia untuk membuktikan kepada manusia dan dunia atas kebenaran dan hakikat tersebut samada dengan lisan atau dengan tingkahlaku perbuatan, atau dengan ketinggian budi dan kemuliaan akhlaknya, dengan hal kejiwaan atau hal kerohaniannya, mereka bersedia membuktikan dengan kekuatan hujjah dan burhan ataupun dengan kekuatan senjata dan mata pedang, mereka bersedia membuktikan di medan ilmu ataupun di medan perang. Jelasnya mereka bersedia membuktikannya walaupun dengan pengorbanan hartanya, keluarga dan anak isterinya, bahkan diri dan nyawanya.
            Menepati dengan pengertian ini maka istilah syahid/syuhada’ dalam al-Quran tidak hanya terbatas kepada setiap “mujahid yang gugur di medan perang fisabilillah”. Bahkan merangkum setiap yang menjadi saksi atas kebenaran Allah dan agamaNya, yang juga bersedia membuktikan saksiannya itu kepada manusia dan dunia. Diantaranya ialah Mujahid yang gugur di medan perang jihad fisabilillah. Sebab pun mereka ini layak menerima gelaran syahid/ syuhada’ ialah kerana mereka telah benar-benar menjadi saksi atas kebenaran Allah dan kebenaran agama Allah dan telah rela untuk membuktikan kebenaran apa yang dipersaksikan itu dengan jiad dan pengorbanan seperti yang dituntut oleh Allah dari agamaNya, sehinggalah ia gugur di medan sebagai seorang syahid.
            Kesimpulannya bahawa istilah syahid/ syuhada’ dengan erti Mujahid yang gugur di medan jihad adalah istilah yang diakui dengan diiktiraf oleh Islam dalam kedua-dua sumbernya al-quran dan sunnah.